RSS Feed
Tes Calon Web Anda Tanpa www, lalu klik CEK

Cek Nama Domain ?

DAFTAR WEBSITE SEMENTARA

Sudah Solatkah Anda?
JADWAL SOLAT



widgeo.net

Visitor

Selamat Datang!
image

Drs. HM. YUNUS, M.Pd.I

No.HP: 08161397930, WA:081314609933


d/a: KANTOR DINAS PENDIDIKAN LT.2 KOTA BEKASI JAWA-BARAT
image

Pengawas Pembina Kota Bekasi

ASOSIASI PENGAWAS SEKOLAH INDONESIA

Al-Quran 30 Juz On-Line
HIJRAH BERSAMA UYM

MY FACEBOOK
KUMPULAN DOA-DOA
GAMBAR ANIMASI

MY YAHOO

MY SLIDESHARE

PAKIS KOTA BEKASI

TUTORIAL WEB MATIC

Bila roh meninggalkan tubuh(mati)

image

Sekujur tubuh terbaring, muka pucat, sejuk, beku dan kaku tidak bermaya.Tapi nun di satu sudut, rohnya masih berada di sisi jasad memerhatikan saja tubuhnya di perlakukan orang. Sewaktu semua perhiasan dan pakaian yang di banggakan dulu di bukakan maka terdengarlah roh menjerit-jerit, merintih dan merayu. Semua makhluk mendengar jeritan kecuali jin dan manusia.

Wahai orang yang memandikan, ku minta kepadamu kerana Allah , supaya melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan. Sebab pada saat ini aku baru saja beristirahat daripada seretan malaikat maut…!”

Oleh itu, ketika hendak menanggalkan pakaian-pakaian saudara kita yang yang telah meninggal eloklah dilakukan dengan perlahan. Jika susah untuk dibuka, gunting saja pakaian tersebut. Orang yang meninggal dunia (yakni ketika roh di cabut oleh malaikat maut), sakitnya seperti di tikam 300 kali . Walaupun pada zahirnya tubuhnya masih elok tapi pada hakikatnya tubuh tersebut telah hancur luluh.

Begitu juga waktu dimandikan, dikafankan, dan seterusnya sewaktu di usung ke kubur, roh sentiasa merintih mengharapkan pembelaan daripada manusia. Sewaktu air disiramkan ke badannya ia berteriak : “Wahai orang yang memandikan roh, Allah, janganlah engkau menuangkan air mu dalam keaadaan panas. Dan jangan pulak terlalu sejuk.Sebab tubuhku terbakar dengan keluarnya roh .”

Dan ketika mereka memandikan berkatalah roh: “Demi Allah , Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menggosok aku dengan kuat. Sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya rohku.”

Sewaktu di mandikan dan di bersihkan najis kepada kemaluan , janganlah di biarkan mayat tersebut terdedah hingga menampakkan auratnya, sudah tentu roh berasa malu dan menangis bila auratnya di pertontonkan pada orang. Sedangkan ketika hidup sangat di jaga auratnya itu.

Begitulah seterusnya, mayat merasa  sakit sekiranay tubuhnya di perlakukan dengan kasar. Untuk mengatasi masaalah ini, keluarga dan juga tetamu yang datang janganlah setakat memerhati dan bersedih. Sebaliknya hulurkanlah bantuan dengan menghadiahkan bacaan Ya’asin ataun sekurang-kurangnya sedekahkanlah   Al Fatihah.

Rasulullah sendiri melarang berbual hal-hal dunia di hadapan mayat. Apalagi mengumpat dan menceritakan keburukkannya semasa hidup. Begitu juga dengan memasak dan  makan-minum di rumah yang yang di dalamnya ada mayat. Usahakanlah memberi bantuan kepada kaum keluarga yang telah kematian saudara  mereka .

Sewaktu mayat dikeluarkan dari rumah, roh pun meyeru:

Demi Allah, wahai jemaah ku, Aku telah meninggalkan isteriku menjadi janda. Maka janganlah kamu menyakitinya.Anak-anak ku7 telah menjadi yatim, maka janganlah kalian menyakiti mereka.. Sesungguhnya Pada hari ini aku dikeluarkan dari rumahku dan aku tidak akan kembali selamanya.”

Perkara-perkara yang perlu di tekankan di sini untuk umat Islam:

  •  
    1. Jangan di sediakan makan dan minum di rumah yang ada mayat kerana pernah saya menghadiri pengkebumian saudara-saudara kita dan masih ramai malah mereka dengan tidak sedar menyediakan makan minum kepada tetamu yang datang melawat si mati kerana mereka sebenarnya tidak tahu(jahil)
    2. Asingkanlah tempat untuk di mandikan mayat tadi dari pandangan orang dan seelok-eloknya di tiraikan kain atau langsir atau bilik berasingan bagi menjaga keaiban pada mayat tadi.Dan yang paling diingat, Jangan dedahkan keaiban si mati selepas kita mandikan mayatnya. Najis keaiban itu adalah suatu dosa yang paling besar!!!!      Naudzubillah 
  •  
    1. Oleh sebab itu di tekankan di sini, seelok-elok orang yang akan sama-sama untuk memandikan mayat biarlah dari kaum keluarga yang paling dekat sekali terutama anak-anak dan cucu-cucu.Dalam menjaga keaiban malu simati. Semoga di berkati Allah adanya.
    2. Jangan berdiam diri sajatua bercakap-cakap dalam soal keduniaan apabila kita melawat si mati kerana simati berada dalam keaadan kesakitan sehingga di kuburkan. Seelok-eloknya bacalah Yaasin dan sedekahkanlah Al Fatihah untuk si mati.
    3. Penghantaran ke kuburan, seelok-eloknya kaum keluarga yang terdekat sekali terutama anak –anak dan cucu-cucu mengusung dan menguburkan mayat sehingga akyir, ke liang-Lahat kerana mereka lebih mengetahui, lebih memahami, lebih mengenal, lebih terasa akan kehalusan persaudaraan dalam aspek menjaga , mengawal dan menentukan mayat akan lebih selesa dari saat menghembuskan nafas terakhir sehingga di kuburkan..

Dalam suatu riwayat di sebutkan: Sewaktu roh terpisah dari tubuh, ia di panggil dari langit dengan tiga kali jeritan:

“Wahai anak Adam! “

“Apakah kamu meninggalkan dunia atau dunia meninggalkan kamu?”

“Apakah kamu mengumpulkan dunia ataukah dunia mengumpulkan kamu?”

“Apakah kamu mematikan dunia ataukah dunia mematikan kamu?”

Sewaktu mayat di pikul di atas usungan, terdengar lagi tiga jeritan:

Wahai anak Adam!

“Sangat berbahagialah kamu jika kamu termasuk orang yang bertaubat.”

“Sangat berbahagialah kamu jika amalanmu baik.”

“Sangat berbahagialah kamu jika sahabat-sahabatmu dalam keredhaan Allah.”

Sewaktu mayat di letakkan untuk di solatkan maka ia di panggil tiga kali teriakan:

Wahai anak Adam!

"Segala amal yang telah kamu lakukan akan kamu lihat!"

"Jika amal perbuatan baik, maka kamu akan melihat baik!"

"Jika amal perbuatan kamu jelek, kamupun akan melihat jelek!"

Kemudian apabila mayat sudah berada di tepi kubur

Ia memanggil lagi dalam tiga teriakan

Wahai anak Adam!

"Bukankah kamu menambah damai pada tempat yang sempit ini?"

"Bukankah kamu membawa kekayaan di tempat kefakiran ini?"

"Bukankah klamu membawa cahaya penerang di tempat yang gelap ini?"

Dan jika mayat di letak di liang lahab maka ia pun dipanggil dengan teriakan tiga kali

Wahai anak Adam!

"Kamu diatas punggungku bersenda gurau, tapi kamu dalam peerut ku menjadi menangis."

"Kamu berada di atas punggungku bergembira ria, tapi kamu dalam perutku menjadi cemas dan duka."

"Kamu di atas punggungku dapat berbiicara, tapi kamu dalam perutku menjadi diam."

Setelah para manusia pulang meninggalkan mayat yang sudah dikuburkan itu lalu Allah SWT berfirman:

"Wahai hamba Ku, kamu tetap terpencil dan sendirian, para manusia sudah pergi dan pualang meninggalkamu dalam kegelapan kubur. Padhal kamu telah berbuat maksiat kepadaKu kerana para manusia, kerana isteri dan kerana anak. Namun aku sangat kasihan kepada mu pada hari ini dengan limpahan rahmat, yang dengannya para makhluk sama kagum. Dan aku lebih kasihan kepada mu daripada kasih ibu kepada anaknya. "

Demikianlah keterangan dalam suatu riwayat mengenai beberapa ucapan dan jeritan serta teriakan yang di tujukan kepada mayat, sejak ruhnya lepas dari tubuhnya sehingga mayat di kambusi tanah dalam kubur.

 

 

Fri, 29 Jan 2010 @10:21


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Kode Rahasia
Masukkan hasil penjumlahan dari 0+6+8

Copyright © 2018 HM YUNUS · All Rights Reserved